https://bixbux.com/

Ayo Buat Bisnis Plan Anda Sekarang, Ini Dia Cara-caranya

Posted on 60 views


Gambar seseorang sedang berpikir.
Gambar: Pexels

Saat ini banyak orang-orang mulai tertarik untuk membangun bisnisnya sendiri, dari bisnis kecil hingga startup. Namun, disamping berbagai kenyamanan yang didapatkan dari berbisnis, ada satu hal yang cukup penting untuk diperhatikan sebelum Anda dapat mulai menjalankan bisnis Anda, yaitu pentingnya membuat sebuah perencanaan, yang dapat disebut juga sebagai bisnis plan.

Jika Anda mulai memikirkan untuk memulai bisnis kecil, kemungkinan besar Anda sudah tahu apa itu bisnis plan dan telah mengetahui bahwa Anda memerlukannya. 

Bisnis plan adalah deskripsi tertulis tentang masa depan bisnis Anda, sebuah dokumen yang memberi tahu apa yang Anda rencanakan dan bagaimana Anda berencana untuk melakukannya.

Dalam bisnis plan akan dinyatakan tujuan bisnis Anda, strategi yang akan Anda gunakan untuk mencapainya, potensi masalah yang mungkin menghadang bisnis Anda dan cara untuk menyelesaikannya, struktur organisasi bisnis Anda (termasuk jabatan dan tanggung jawab), dan akhirnya, jumlah modal diperlukan untuk membiayai usaha Anda.

Baca juga: Apa itu Etika Bisnis

Mengapa Anda harus memiliki bisnis plan? Menulis bisnis plan akan memaksa Anda untuk meninjau segala hal tentang bisnis Anda sekaligus: proposisi nilai Anda, asumsi pemasaran, rencana operasi, rencana keuangan, dan rencana kepegawaian. Anda akhirnya akan menemukan koneksi yang tidak Anda lewatkan.

Misalnya, jika rencana pemasaran Anda memproyeksikan 5000 pelanggan pada tahun kedua dan rencana kepegawaian Anda menyediakan dua tenaga penjualan, itu memaksa Anda untuk bertanya: Bagaimana dua tenaga penjualan dapat menghasilkan 5000 pelanggan? Jawabannya mungkin membuat Anda menyimpulkan bahwa membentuk kemitraan, menargetkan distributor, dan berkonsentrasi pada penjualan massal ke perusahaan besar akan menjadi taktik terbaik Anda.

Satu kesalahan yang dilakukan oleh banyak pemilik usaha kecil adalah menganggap bisnis plan hanya sekedar formalitas, dan kemudian benar-benar melupakannya. Setelah bisnis plan dibuat, anggap itu sebagai alat internal yang Anda gunakan secara terus-menerus dalam bisnis Anda, perbarui jika diperlukan agar tetap relevan.

Ingatlah bahwa bisnis plan kecil yang paling efektif adalah yang digunakan sebagai dokumen hidup dalam bisnis untuk membantu memandu keputusan dan menjaga bisnis Anda tetap pada jalurnya.

Seseorang sedang menganalisis.
Gambar: Pexels

Jenis-jenis Bisnis Plan

Bisnis plan dapat dibagi menjadi empat tipe berbeda. Dimana masing-masing membutuhkan jumlah tenaga kerja yang sangat berbeda dan tidak selalu dengan hasil yang berbeda secara proporsional. Artinya, rencana yang lebih rumit tidak dijamin lebih unggul daripada yang singkat. Keberhasilan tergantung pada berbagai faktor dan apakah bisnis plan yang tepat digunakan.

1. Miniplan

Miniplan lebih disukai karena dapat dibaca atau diunduh dengan cepat untuk dibaca nanti di perangkat berupa smartphone atau lainnya. Untuk usaha kecil, biasanya bisnis plan jenis ini yang Anda butuhkan. Untuk bisnis yang lebih kompleks, Anda mungkin memerlukan jenis yang lebih panjang. Hati-hati menyalahgunakan miniplan, karena miniplan tidak dimaksudkan untuk menggantikan bisnis plan yang lengkap.

2. Presentation Plan

Munculnya PowerPoint mengubah cara bisnis plan disampaikan. Dan walaupun bisnis plan jenis ini lebih pendek dari pendahulunya, tidak berarti lebih mudah untuk disampaikan. Biasanya pembaca suatu bisnis plan tidak dapat menangkap hasrat Anda terhadap bisnis Anda dan mereka juga tidak dapat mengajukan pertanyaan ketika Anda selesai.

Tetapi dengan bisnis plan jenis ini, Anda dapat menyampaikan semua poin-poin penting bisnis Anda yang menjelaskan konsep, tujuan, hingga perkiraan keuntungan dari bisnis Anda dalam waktu yang cukup singkat.

3. Working Plan

Working plan adalah alat yang digunakan untuk mengoperasikan bisnis Anda. Bisnis plan jenis ini harus panjang pada detailnya tetapi dapat dibuat singkat pada presentasinya. Seperti halnya miniplan, Anda bisa mendapatkan tingkat keterbukaan dan informalitas yang agak lebih tinggi ketika menyiapkan working plan.

Sebuah bisnis plan yang ditujukan khusus untuk penggunaan internal juga dapat menghilangkan beberapa elemen yang tidak perlu Anda jelaskan sendiri. Demikian juga, Anda mungkin tidak perlu menyertakan lampiran dengan resume eksekutif kunci.

Pertimbangan kebijakan internal dapat memandu keputusan tentang apakah akan memasukkan atau mengecualikan informasi tertentu dalam working plan. Banyak pengusaha sensitif terhadap karyawan yang mengetahui gaji yang mereka dapatkan. Informasi semacam ini dapat diabaikan dari working plan tanpa mengurangi kegunaannya, Anda dapat merasa bebas untuk melindungi privasi Anda.

4. What-If Plan

Ketika Anda menghadapi keadaan yang tidak biasa, Anda perlu varian pada bisnis plan. Misalnya, Anda mungkin ingin menyiapkan rencana darurat ketika Anda mencari pembiayaan bank. Rencana darurat adalah rencana berdasarkan skenario terburuk yang dapat Anda bayangkan bisnis Anda akan hadapi seperti persaingan harga yang mahal ataupun pembelotan anggota kunci tim manajemen Anda. Sebuah rencana darurat dapat mengurangi kekhawatiran seorang investor Anda.

Seseorang sedang mempresentasikan bisnis plan-nya.
Gambar: Unsplash

Cara Membuat Bisnis Plan

Setiap bisnis perlu memiliki bisnis plan tertulis. Baik itu untuk memberikan arahan atau menarik investor, bisnis plan sangat penting untuk kesuksesan bagi organisasi Anda. Banyak perusahaan besar memiliki permulaan di atas kertas, dalam bentuk rencana yang digunakan untuk meyakinkan investor untuk memberikan modal yang diperlukan untuk menjalankan bisnis mereka. Tetapi, bagaimana cara membuat bisnis plan?

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk membantu Anda dalam proses penulisan bisnis plan untuk bisnis Anda :

1. Lakukan Penelitian.

Dengan kata lain, Anda bertanggung jawab untuk mengetahui segala hal tentang bisnis dan industri yang Anda masukkan. Baca semua yang Anda bisa tentang industri pilihan Anda dan bicarakan dengan audiens Anda.

2. Tentukan tujuan Anda.

Bisnis plan adalah dokumen tertulis yang menggambarkan sifat bisnis, strategi penjualan dan pemasaran, serta latar belakang keuangan, dan berisi proyeksi laba rugi. Namun, bisnis plan Anda juga dapat berguna untuk hal lain.

Bisnis plan juga dapat dijadikan roadmap yang memberikan arahan sehingga bisnis dapat direncanakan masa depannya dan membantu dalam menghadapi berbagai permasalahan yang dapat muncul. Penting untuk diingat jika Anda mendanai sendiri atau melakukan bootstrap pada bisnis Anda. 

Tetapi, jika Anda ingin menarik investor, bisnis plan Anda akan memiliki tujuan yang berbeda dan Anda harus menulis bisnis plan yang menargetkan mereka sehingga harus ditulis sejelas dan seringkas mungkin.

3. Buat profil perusahaan.

Profil perusahaan Anda mencakup sejarah organisasi Anda, produk atau layanan apa yang Anda tawarkan, target pasar dan audiens Anda, sumber daya Anda, bagaimana Anda akan menyelesaikan masalah dan apa yang membuat bisnis Anda unik.

Profil perusahaan sering ditemukan di situs web resmi perusahaan dan digunakan untuk menarik pelanggan dan talenta yang mungkin. Namun, profil Anda juga dapat digunakan untuk menggambarkan perusahaan Anda dalam bisnis plan Anda.

Baca juga: Pengertian Apa Itu Startup

4. Dokumentasikan semua aspek bisnis Anda.

Investor ingin memastikan bahwa bisnis Anda akan menghasilkan uang bagi mereka. Maka dari itu, investor ingin tahu segala sesuatu tentang bisnis Anda. Untuk membantu proses ini, dokumentasikan semuanya dari pengeluaran Anda, arus kas, dan proyeksi industri. Selain itu, jangan lupakan hal yang terlihat kecil seperti strategi lokasi dan perjanjian lisensi.

5. Memiliki rencana pemasaran strategis.

Bisnis plan yang baik akan selalu mencakup rencana pemasaran yang strategis. Setiap target pemasaran harus memiliki beberapa goal dan taktik untuk mencapai goal tersebut.

Tentu saja, mencapai target pemasaran akan membutuhkan biaya. Rencana pemasaran Anda harus memiliki bagian di mana Anda mengalokasikan anggaran untuk setiap kegiatan yang direncanakan.

6. Jelaskan mengapa Anda peduli.

Bisnis plan Anda perlu menunjukkan bahwa Anda bersemangat dan berdedikasi, dan Anda benar-benar peduli dengan bisnis dan rencana tersebut. Anda dapat mendiskusikan kesalahan yang telah Anda pelajari, membuat daftar masalah yang ingin Anda selesaikan, menggambarkan nilai-nilai Anda, dan menetapkan apa yang membuat Anda menonjol dari kompetisi.

Dengan menjelaskan mengapa Anda peduli dengan bisnis Anda, Anda membuat hubungan emosional dengan orang lain sehingga mereka akan mendukung organisasi Anda ke depan.

Sedang berdiskusi mengenai bisnis plan.
Gambar: Unsplash

Contoh Bisnis Plan

Setelah mempelajari berbagai hal di atas, mungkin Anda sudah siap untuk mulai menulis bisnis plan untuk bisnis Anda. Untuk mahasiswa ataupun siapa saja yang baru pertama kali memulai bisnis, mungkin belum memahami sepenuhnya. Maka dapat dilihat contoh proposal bisnis plan makanan yang lengkap dan sederhana berikut :

Contoh Bisnis Plan 1

Contoh Bisnis Plan 2

Contoh Bisnis Plan 3

Contoh Bisnis Plan 4

Contoh Bisnis Plan 5

Contoh Bisnis Plan 6

Pada umumnya, bisnis plan dapat diketikkan dalam Microsoft Word ataupun software pengolah kata lainnya yang kemudian akan diubah menjadi format file pdf sebelum dilakukan pencetakkan.

Penutup

Segera dilakukan rencana itu.
Gambar: Pexels

Sekarang setelah Anda memahami mengapa Anda memerlukan bisnis plan dan Anda telah mengumpulkan informasi yang Anda butuhkan, saatnya untuk meletakkan semuanya di atas kertas. Ingat, bisnis plan Anda adalah alat untuk membantu Anda membangun bisnis yang lebih baik. Sekian pembahasan tentang bisnis plan. Semoga bermanfaat dan dapat menambah pengetahuan bagi kita semua. Sampai jumpa di tulisan saya berikutnya!

Rate/Vote ?
[Total: 0 Average: 0]
Loading...
Gravatar Image
Seorang pecinta teknologi yang suka membagi ilmu ilmu yang bermanfaat untuk memecahkan masalah orang orang yang berada dalam dunia teknologi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *