https://bixbux.com/

√ Ini 10 KPI Penting untuk Toko Online Anda

Posted on 142 views


https://magenet.info/

Apakah Anda ingin meningkatkan penjualan dan pendapatan dari toko online Anda? Hanya berfokus pada angka penjualan tidak akan membantu Anda untuk mengetahui apa yang berhasil atau tidak di toko Anda. Untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan, Anda perlu tahu metrik mana yang harus dilacak. Jika Anda benar-benar ingin tahu bagaimana kinerja toko online Anda, Anda perlu melacak beberapa indikator kinerja utama. Tapi apa indikator kinerja utama?

Apa itu Key Performance Indicators (KPI)

Indikator Kinerja Utama atau KPI (Key Performance Indicators) adalah metrik utama yang membantu bisnis Anda memahami dari mana kesuksesan Anda berasal, dan perubahan apa yang perlu Anda lakukan untuk membangun basis pelanggan Anda dan menghasilkan lebih banyak pendapatan.

Indikator kinerja utama dapat dianggap bagaikan tonggak pencapaian kesuksesan ritel online. Memantau KPI akan membantu pengusaha e-commerce mengidentifikasi kemajuan penjualan, pemasaran, dan layanan pelanggan.

Baca juga: 10 Pelajaran Bisnis Terbaik dari Pak Ciputra

KPI memiliki kepentingan yang sama dengan strategi dan goal. Tanpa KPI, sulit untuk mengukur kemajuan seiring waktu. Anda akan mengambil keputusan berdasarkan insting, preferensi atau kepercayaan pribadi, atau hipotesis tidak berdasar lainnya. KPI memberi tahu Anda lebih banyak informasi tentang bisnis dan pelanggan Anda, sehingga Anda dapat membuat keputusan yang strategis. KPI akan memberitahu Anda apakah bisnis Anda bergerak ke arah pencapaian tujuan Anda. Ini juga membantu Anda memastikan bahwa Anda tidak keluar jalur.

Tapi KPI tidak akan berarti apa-apa tanpa tindakan nyata. Nilai sebenarnya terletak pada wawasan yang dapat ditindaklanjuti yang Anda ambil dari data yang Anda analisis. Anda dapat merancang strategi dengan lebih akurat untuk mendorong lebih banyak penjualan online, serta memahami di mana ada masalah dalam bisnis Anda.

https://magenet.info/
Gambar: Unsplash

10 KPI Penting untuk Toko Online

Saat ini, Anda dapat menggunakan alat seperti Google Analytics untuk melacak banyak metrik yang berbeda. Namun, metrik apa saja yang harus Anda perhatikan untuk mencapai kesuksesan dalam toko online Anda? Berikut adalah 10 daftar KPI untuk membantu penjualan toko online Anda:

Lalu Lintas Situs Web

Lalu lintas situs web mungkin merupakan salah satu indikator kinerja utama yang paling jelas yang ingin diperhatikan oleh pemilik toko online. Secara umum, semakin banyak lalu lintas yang didapat situs Anda, semakin besar peluang Anda untuk mengubah pengunjung tersebut menjadi pelanggan yang membeli produk Anda.

Meningkatkan lalu lintas situs web seringkali menjadi tujuan situs toko online. Lalu lintas tidak hanya menghasilkan pembelian tetapi juga kesadaran umum tentang merek Anda. Semakin banyak orang yang mengunjungi, semakin besar kemungkinan mereka akan mengingat nama Anda, menyebut Anda dengan teman, atau kembali ketika mereka ingin membeli sesuatu yang Anda tawarkan. 

Waktu Membeli

Metrik ini memberitahu Anda kira-kira berapa lama pengunjung ke situs Anda berubah menjadi pelanggan yang sebenarnya. Sementara beberapa orang mungkin mengunjungi situs Anda dan segera melakukan pembelian, yang lain mungkin akan mengunjungi dua, tiga, atau bahkan lebih dari sepuluh kali sebelum mereka memutuskan untuk membeli produk dari Anda.

Bergantung pada jenis toko online yang Anda operasikan, waktu yang tepat untuk membeli mungkin bukan masalah bagi Anda. Jika Anda menjual peralatan komputer atau server yang sangat mahal, Anda mungkin tidak akan melihat adanya impuls pembelian, mengingat berapa banyak riset yang perlu dilakukan untuk pembelian sebesar itu. Di sisi lain, jika Anda menjual pakaian, perhiasan, atau sepatu yang sangat murah, Anda akan melihat banyak pembelian dalam rentang kunjungan satu hingga dua kali.

Baca juga: Lebih Mudah Mana: Menjual Barang Murah atau Mahal?

Mengetahui waktu rata-rata Anda untuk membeli sesuatu dapat membantu Anda membuat keputusan yang sangat cerdas dalam pemasaran Anda. Misalnya, Anda mungkin ingin mengatur kampanye pemasaran email khusus untuk toko peralatan komputer yang mengirimkan informasi terperinci kepada pembeli berdasarkan apa yang mereka lihat. Di sisi lain, penjualan umum atau email produk baru akan bekerja dengan baik untuk toko dengan banyak pembeli impuls.

https://magenet.info/
Gambar: Pexels

Marjin Laba Kotor

Margin laba kotor Anda meringkas berapa banyak uang yang sebenarnya Anda hasilkan dengan melihat perbedaan antara pendapatan dan laba Anda dalam persentase.

Customer Acquisition Cost (CAC)

CAC (Customer Acquisition Cost) atau Biaya perolehan pelanggan akan memberitahu Anda berapa banyak yang dihabiskan perusahaan Anda untuk mendapatkan pelanggan baru. Ini diukur dengan melihat pengeluaran pemasaran Anda dan bagaimana itu dipecah per pelanggan individu.

Lalu Lintas Rujukan (Referral)

Lalu lintas rujukan dapat membantu Anda menentukan sumber mana yang mengirimkan pengunjung terbanyak ke situs Anda. Informasi ini bisa sangat berharga dalam menentukan di mana Anda harus lebih fokus.

Bergantung pada konteksnya, lalu lintas rujukan dapat menjadi KPI yang kuat untuk kinerja toko online karena sejumlah alasan. Katakanlah lalu lintas rujukan toko online Anda dari blog tertentu sangat tinggi. Setelah Anda selidiki, Anda menemukan bahwa seorang blogger memberikan review positif salah satu produk atau layanan Anda, dan menautkan ke situs web Anda di dalam blognya.

Tingkat Konversi

Tingkat konversi, juga persentase, adalah tingkat di mana pengguna di situs toko online Anda mengkonversi (atau membeli). Ini dihitung dengan membagi jumlah pengunjung (ke situs, halaman, kategori, atau pemilihan halaman) dengan jumlah total konversi.

Pemilik toko online yang tertarik untuk menemukan cara meningkatkan tingkat konversi mereka harus melihat ke dalam optimasi tingkat konversi atau Conversion Rate Optimization (CRO), yang dirancang untuk mengevaluasi jalur pembelian dengan tujuan akhir untuk meningkatkan metrik ini. Untuk pedagang online, ini adalah salah satu indikator kinerja utama yang paling penting untuk situs web.

Tingkat Pengabaian Keranjang Belanja

Tingkat pengabaian keranjang belanja memberitahu Anda berapa banyak pengguna menambahkan produk ke keranjang belanja mereka tetapi tidak melakukan checkout. Semakin rendah angka ini, semakin baik. Jika tingkat pengabaian keranjang Anda tinggi, mungkin ada terlalu banyak hal yang menghambat dalam proses checkout.

https://magenet.info/

Tidak seperti rasio konversi, tingkat penolakan keranjang belanja bergantung pada faktor jauh di kemudian hari dalam proses belanja dan mungkin hampir tidak ada hubungannya dengan kualitas situs web atau SEO Anda. Sebaliknya, pembeli cenderung meninggalkan keranjang belanja mereka karena salah satu alasan berikut:

  • Biaya produk
  • Biaya pengiriman
  • Persyaratan check-out, seperti mendaftar untuk akun atau menggunakan metode pembayaran tertentu
  • Proses checkout yang rumit, seperti terlalu banyak halaman atau langkah
  • Kesalahan pengguna (contoh, mereka salah mengetik nomor kartu mereka)

Dengan melacak KPI ini dengan sangat cermat, Anda dapat mengidentifikasi masalah dengan proses checkout Anda sebelum mereka mulai menimbulkan masalah signifikan bagi bisnis Anda. Akibatnya, KPI online ini sangat penting menjelang akhir saluran penjualan.

Kunjungan Berulang

Semakin banyak kunjungan berulang yang Anda miliki, semakin besar peluang yang Anda miliki untuk membangun hubungan jangka panjang dengan pelanggan Anda. Tetapi di sisi sebaliknya, jika Anda memiliki sangat sedikit kunjungan berulang, Anda dapat menyimpulkan bahwa toko Anda tidak menawarkan nilai yang cukup untuk membawa orang kembali untuk pembelian kedua. Anda dapat mendorong pengunjung berulang dengan menawarkan insentif kepada pelanggan Anda, seperti kupon spesial atau diskon bagi pelanggan setia Anda.

Ulasan Produk (Review)

Review memiliki pengaruh besar pada produk dan kesuksesan suatu perusahaan, karena sekitar 80 persen konsumen mengakui bahwa ulasan online telah mengubah pikiran mereka tentang pembelian suatu produk atau layanan.

Jika Anda menawarkan produk Anda di berbagai platform, seperti Tokopedia, Shopee, dan Bukalapak, Anda perlu menyisihkan waktu untuk menganalisa ulasan pada produk Anda. Saat Anda membaca ulasan pengguna, pastikan Anda memberikan penyelesaian pada ulasan yang menunjukkan ketidakpuasan pelanggan.

Misalnya, jika pembeli menerima versi produk Anda yang rusak, Anda harus menghubungi mereka. Dalam hampir semua kasus, Anda akan memberi mereka barang pengganti secara gratis, yang dapat menyebabkan mereka memperbarui ulasan mereka menjadi lebih positif.

Customer Lifetime Value (CLV)

Customer Lifetime Value menunjukkan nilai dari lamanya seseorang menjadi pelanggan Anda dan memberitahu Anda seberapa besar nilai pelanggan bagi bisnis Anda selama hubungan mereka dengan merek Anda. Anda ingin meningkatkan jumlah ini dari waktu ke waktu melalui hubungan dan berfokus pada loyalitas pelanggan.

Dengan menghitung rata-rata CLV Anda, Anda memprediksi pengeluaran pembelanja seumur hidup. Pahami nilai seumur hidup klien Anda, dan Anda dapat mempersiapkan diri untuk masa depan, serta menginformasikan strategi pemasaran dan akuisisi Anda.

Tingkatkan CLV Anda dengan beberapa strategi berikut:

  • Buat permintaan untuk produk melalui bundling
  • Libatkan pelanggan Anda dan sorot tindakan mereka
  • Permudah proses pembelian Anda untuk pembeli
  • Tingkatkan daftar produk Anda dengan detail tambahan
  • Menawarkan fasilitas loyalitas pembeli berulang, penawaran eksklusif, dan banyak lagi

Saat Anda mencari cara baru untuk meningkatkan CLV Anda, pastikan Anda mempertimbangkan audiens dan produk Anda.

Penutup

Itu dia 10 KPI penting untuk mengukur tingkat keberhasilan toko online Anda. Semoga tulisan ini bermanfaat. Sampai jumpa di tulisan saya berikutnya!

Rate/Vote ?
[Total: 0 Average: 0]
Loading...
Gravatar Image
Seorang pecinta teknologi yang suka membagi ilmu ilmu yang bermanfaat untuk memecahkan masalah orang orang yang berada dalam dunia teknologi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *